Ternyata ini penyebab terganggunya ribuan mesin ATM

Ternyata ini penyebab terganggunya ribuan mesin ATM

Bacawarta.com - Pada tanggal 26 Agustus, operator satelit milik pemerintah Indonesia, PT Telkom, mengungkapkan sebuah "anomali" satelitnya di orbit ge

Tebus Kesalahan Samsung Luncurkan Galaxy Note 8 Resmi, Yakin Tidak Meledak Lagi?

Bacawarta.com – Pada tanggal 26 Agustus, operator satelit milik pemerintah Indonesia, PT Telkom, mengungkapkan sebuah “anomali” satelitnya di orbit geostasioner. Karena masalah itu, banyak layanan ATM perbankan nasional yang mengalami masalah. Pejabat Telkom saat itu mengatakan bahwa meskipun mereka dan kontraktor Lockheed Martin berharap dapat mengembalikan layanan ke satelit tersebut, mereka memindahkan pelanggan ke satelit lain sebagai tindakan pencegahan.

Namun, bukti baru yang dikumpulkan oleh sebuah perusahaan yang berbasis di AS yang melacak objek di orbit geostasioner, ExoAnalytic Solutions, menunjukkan bahwa satelit tersebut mungkin telah hancur. Perusahaan itu menggunakan algoritma untuk meninjau data yang dikumpulkan oleh jaringan global dari 165 teleskop optik miliknya untuk melihat berbagai anomali, dan salah satu instrumennya di Australia Timur melihat satelit tersebut tampaknya hancur.

“Apa yang Anda lihat di sini tampaknya ada banyak bahan reflektif yang berasal dari pesawat ruang angkasa,” Chief Executive ExoAnalytic, Doug Hendrix, mengatakan kepada Arstechnica dalam sebuah wawancara eksklusif, Rabu 30 Agustus 2017. “Mereka bisa jadi panel surya, bahan bakar, atau puing lainnya. Kami tidak begitu tahu.”

Ini adalah satelit kedua dalam waktu sekitar dua bulan yang mengalami masalah semacam itu di orbit geostasioner, sebuah lokasi sekitar 36.000 km di atas Bumi di mana satelit dapat dengan mudah mempertahankan posisi mereka di atas titik tetap di Bumi. Pada pagi hari tanggal 17 Juni, operator satelit asal Luksemburg SES kehilangan setidaknya sebagian kontrol terhadap satelit besar di ruang geostasioner. ExoAnalytic telah mengamati fragmen dari satelit AMC-9 itu.

Perusahaan ini melacak sekitar 2.000 objek di orbit geostasioner, beberapa berukuran kecil sekitar 20 sentimeter. Dari jumlah tersebut, sekitar seperempat adalah satelit – campuran dari aset militer, cuaca, dan komunikasi – dan sisanya adalah puing-puing. Kejadian puing yang tidak terkendali di orbit geostasioner relatif jarang terjadi, walaupun ada kekhawatiran bahwa mereka mungkin akan semakin terbiasa dengan lebih banyak satelit di wilayah yang berharga ini.

“Di GEO ada banyak potongan puing yang tidak terlacak yang tidak diumumkan Angkatan Udara,” kata Hendrix. “Saya tidak tahu apakah ada yang tahu populasi sebenarnya di atas sana untuk mengetahui apakah ini adalah tambahan yang signifikan,” tambahnya tentang potongan-potongan yang diduga dari Telkom-1.

Diluncurkan pada 12 Agustus 1999 dengan umur desain 15 tahun, satelit Indonesia itu saat ini telah berusia 18 tahun. Perusahaan berharap untuk memperpanjang operasinya hingga 2018 atau 2019, sebelum satelit pengganti dapat diluncurkan.

Untuk menjaga agar sabuk geostasioner tetap bersih, operator satelit umumnya menaikkan pesawat ruang angkasa mereka yang lebih tua ke “kuburan” di atas orbit geostasioner pada akhir masa operasinya. Menurut ExoAnalytic, Telkom-1 sekarang hanyut, jadi tidak jelas apakah akan bisa dinaikkan ke orbit yang lebih tinggi ini.

TEMPO.COM

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0